Kesehatan

Jerawat Hormonal: Ide yang Harus Anda Coba

Apa pun tahap kehidupan kita, perubahan hormon juga memiliki cara untuk mengutak-atik kulit kita. Tanyakan pada remaja mana pun – 8 dari 10 remaja memiliki masalah jerawat! Tetapi pubertas bukanlah satu-satunya faktor yang menyebabkan perubahan hormon yang memicu jerawat. Anda juga bisa mendapatkannya sebelum menstruasi. Di sisi lain, kehamilan dan menopause dapat meningkatkan jerawat pada beberapa orang dan memperburuknya pada orang lain. Pria dan remaja laki-laki juga tidak kebal terhadap jerawat hormonal.

Jadi bagaimana hormon berhubungan dengan jerawat? Pori-pori kulit Anda memiliki kelenjar sebasea yang menghasilkan sebum, zat berminyak yang melapisi kulit Anda, melumasinya, dan membantu menjaganya agar tidak mengering. Perubahan hormon menyebabkan kelenjar sebaceous Anda menjadi lebih besar dan menghasilkan lebih banyak sebum. Kelebihan sebum bersama dengan sel-sel kulit mati dapat menyumbat pori-pori Anda. Bakteri yang terperangkap di dalamnya kemudian mulai berkembang biak dan ini menyebabkan kulit memerah dan bengkak – awal dari jerawat.

Perubahan hormon yang menyertai masa pubertas, kehamilan, menstruasi, atau menopause adalah hal yang alami dan normal untuk fase tersebut, tetapi pengobatan topikal tertentu dapat mengurangi efeknya pada kulit Anda dan membantu mengatasi jerawat. Banyak obat herbal alami juga dapat membantu dengan mengendalikan produksi sebum atau mengatasi bakteri penyebab jerawat. Berikut adalah beberapa ide yang dapat membantu Anda:

Bersihkan Wajah Anda dengan Lembut Dua Kali Sehari

Membersihkan wajah Anda di pagi dan malam hari dengan sabun lembut dapat membantu menjauhkan jerawat. Anda juga dapat menggunakan pembersih ayurveda dengan mencampurkan masing-masing 3 gram triphala dan kunyit dalam 500 ml air. Selain itu, bersihkan kulit Anda setelah berolahraga intens atau aktivitas berat apa pun. Ingatlah untuk bersikap lembut dan hindari scrub yang kasar dan sabun yang keras. Menggosok wajah Anda terlalu keras sebenarnya dapat memperburuk jerawat dengan mengiritasi kulit Anda.

Oleskan Teh Hijau

Bahan lain yang biasa tersedia yang dapat mengatasi kulit berminyak dan melawan jerawat adalah teh hijau. Satu studi menemukan bahwa mengoleskan teh hijau selama 15 hari dapat mengurangi sebum hingga 27%. Selain itu, teh hijau dapat membantu menghambat enzim 5α-reduktase. Enzim ini mengubah hormon pria yang kurang aktif menjadi dihidrotestosteron aktif yang menstimulasi kelenjar sebaceous untuk memproduksi lebih banyak sebum. Polifenol seperti epicatechin-3-gallate dan epigallocatechin-3-gallate yang ada dalam teh hijau dianggap bekerja sebagai penghambat 5α-reduktase.

Seduh secangkir teh hijau dan oleskan pada area yang rentan berjerawat. Dan jika Anda ingin meningkatkan kekuatan teh hijau, campurkan beberapa ekstrak teratai. Menurut penelitian, kombinasi ini bekerja lebih baik daripada teh hijau saja.

Bersihkan Dengan Minyak Kayu Putih yang Diencerkan

Minyak kayu putih dapat memberikan pukulan ganda terhadap jerawat. Satu penelitian pada hewan menemukan bahwa hormon testosteron menyebabkan pembesaran kelenjar sebaceous dan dengan demikian meningkatkan produksi sebum. Tetapi minyak kayu putih ditemukan untuk mengurangi ukuran kelenjar sebaceous dan mengembalikannya ke normal. Oleh karena itu, minyak esensial ini dapat mengurangi produksi sebum penyumbat pori. Ini juga bertindak melawan bakteri penyebab jerawat seperti Propionibacterium acnes.

Meskipun sering disarankan agar minyak kayu putih langsung dioleskan pada jerawat, minyak ini bisa sangat kuat untuk beberapa jenis kulit. Sebagai gantinya, tambahkan 3-4 tetes minyak kayu putih ke dalam setengah cangkir air, aduk rata, dan seka jerawat. Anda juga dapat menaburkan campuran ini pada wajah Anda. Tetapi bahkan sebelum menggunakan minyak kayu putih yang diencerkan, lakukan tes tempel untuk memastikan kulit Anda tidak sensitif terhadapnya.

Gunakan Kayu Manis Dan Madu

Inilah kombinasi manis yang dapat mengendalikan jerawat tersebut. Baik madu dan kayu manis bekerja melawan bakteri penyebab jerawat seperti Staphylococcus epidermidis dan Propionibacterium acnes. Dan menurut penelitian, keduanya bekerja lebih baik sebagai kombinasi. Selain itu, kayu manis juga dianggap bekerja sebagai penghambat 5α-reduktase dan dapat membantu menyeimbangkan kulit berminyak. Oleskan pasta tebal madu dan kayu manis pada jerawat Anda dan bilas setelah 15-20 menit. Lakukan ini sekali sehari.

Oleskan Pada Beberapa Jus Lemon

Jus lemon adalah obat rumahan yang umum untuk mengendalikan kulit berminyak. Studi menunjukkan bahwa itu juga sangat efektif melawan bakteri yang menyebabkan jerawat. Jadi tunggu apa lagi? Peras lemon dan oleskan jusnya untuk menghilangkan jerawat.

Oleskan Pasta Kunyit

Kunyit telah digunakan secara tradisional untuk membersihkan kulit dari jerawat di beberapa komunitas Asia Tenggara. Dan penelitian telah menemukan bahwa ekstrak rempah-rempah ini dapat menghambat aktivitas enzim menghambat 5α-reduktase dan mengurangi produksi sebum. Kunyit juga menekan peradangan yang disebabkan oleh bakteri Propionibacterium acnes, yang memiliki peran kunci dalam perkembangan jerawat. Campur bubuk kunyit dengan sedikit air untuk membuat pasta kental dan oleskan pada kulit yang terkena jerawat. Bilas setelah kering.

Hancurkan Beberapa Alpukat

Inilah sekutu yang tidak mungkin dalam perjuangan Anda melawan jerawat! Satu studi menemukan bahwa salep yang mengandung ekstrak alpukat menghambat enzim 5-α reduktase dan menghasilkan pengurangan yang nyata dalam jumlah pustula dan papula pada orang yang menderita jerawat. Hancurkan daging alpukat dan oleskan pada kulit yang berjerawat dua kali sehari. Cuci setelah kering.

Gunakan Masker Wajah dari Tanah Liat dan Minyak Jojoba

Masker minyak jojoba dan tanah liat adalah obat sederhana yang dapat mengatasi jerawat Anda. Menurut sebuah penelitian, mengaplikasikan masker 2-3 kali seminggu selama 6 minggu mengurangi lesi jerawat rata-rata 54%. Jadi bagaimana cara kerjanya? Manfaat utama dari tanah liat adalah memiliki efek pengeringan dan dapat mengatasi kulit berminyak. Sementara itu, minyak jojoba memiliki sifat anti-inflamasi dan antibakteri. Campurkan tanah liat dan minyak jojoba ke dalam masker wajah penghilang jerawat dan lihatlah kulit Anda bersih.